Introvert bermasalah? Kata siapa?

image

Banyak banget yang akhir-akhir ini nyinggung masalah kepribadian aku yang katanya terlalu introvert. Emang bener gitu ya?

Iya, sih. Aku juga sering ngerasa susah ngungkapin hal-hal yang sebenernya sangat kompleks ke orang lain. Maksudnya, hal-hal yang aku rasain.

Dari awal aku sadar kalo aku hidup, aku ngerasa bahwa aku emang pendiam. Kalo sama temen deket sih enggak ya, bisa gila malah. Haha.

Iya, dari SD aku emang dikenal pendiam sih. Pas SMP mulai berubah, yang tadinya cuma gila jadi gila banget hahaha. Apalagi kalo lagi bercanda sama temen yang akrab banget. Itu bisa sampe lepas kontrol ketawanya. Segala hal bisa aja jadi bahan candaan. Gila pokonya. Ga cuma itu aja sih, pas SMP, aku juga ngerasa tambah banyak omong, haha. Sampe-sampe pas reuni SD, banyak yang bilang kalo aku berubah banget.

Nah, pas SMA juga sama. Awalnya first impression orang lain bilang kalo aku pendiam. Emang iya sih, lagian kan baru kenal. Ngapain juga bawel, kan? Eh taunya pas udah kenal ya samasama gila deh.

Intinya, rata-rata temen-temen bilang “Ocha tuh kalo belum kenal mah diem, eh pas kenal ternyata gila orangnya.”
Hahaha.

Tapi, walaupun emang secara kasat mata aku kelihatan berubah. Nyatanya aku tetap sama.

Mereka mungkin ga ngerasain, tapi aku tahu betul diri aku sendiri itu kaya apa. Aku ngerasa aku kenal bener-bener sama diri aku sendiri, paham sepaham-pahamnya kaya paham sama orang lain. Aku ga bisa bener-bener terbuka ke orang lain. Jujur, bahkan ke sahabat deket sekalipun. Rasanya ga nyaman aja kalo ngungkapin seeemuanya ke orang lain. Emang, aku pasti ungkapin ke banyak orang kalo ngerasain sesuatu, tapi secara general. Gak mendetail.

Maka dari itu aku akuin salah satu kekurangan aku yaitu susah percaya sama orang lain, atau bahasanya skeptis lah. Gak keliatan kan kalo ternyata aku punya sifat itu? Tapi aku ngerasain banget. Dan sifat ini yang buat aku sulit ngungkapin semua yang aku rasain ke orang lain. Bahkan kalo nulis diary pun aku kurang detail, ada rasa gak percaya gitu sama si diary. Hahaha aneh ya. Makanya kalo lagi sendirian nih, aku sering curhat sama diri aku sendiri. Tapi jangan ngira aku anak indigo atau idiot atau semacamnya ya, gue masih normal-_-

Eh tapi seriusan loh, aku sering dialog sama diri sendiri. Biar ga kependem semuanya yang ada di hati noh. Kan penat juga. Rasain sendiri deh gimana rasanya. Tau kan?
Lagian, pas udah ngungkapin semuanya tuh rasanya legaa banget. Beneran deh. Silakan coba sendiri kalo mau ๐Ÿ˜€
Aku monolog gitu juga kalo ga sempet nulis diary sih. Bukan takut diarynya dibaca orang, itumah udah biasa kali. Udah jadi resiko lah. Malahan aku bolehin kok orang lain baca diary aku, asal ga usah diungkit-ungkit apa yang dia baca (ini bukan promosi baca diary umum ya :p).

Ya begitulah rasanya jadi si introvert. Emang nyiksa sih keliatannya, tapi berubah terbuka kaya ekstrovert jauh lebih susah dan bikin ga tenang bagi si introvert. Intinya sifat kaya gini menurut aku sih udah bawaan dan ga bisa dibuat-buat. Kalo semuanya terbuka kaya si ekstrovert kan ga seru di bumi ini orangnya gitu semua. Hahaha.

Btw, fyi aku kepikiran nulis ini gara-gara barusan ibuku bilang “teh, kamu jadi orang jangan tertutup banget coba. Kalo ada apa-apa cerita kaya adik kamu tuh. Dia mah ga ditanya juga cerita segala-gala.”
Aku cuma nyengir. “Tuh tadi mau roti bilang kan ke ummi.” Aku barusan makan roti soalnya.
Ibuku ketawa deh. “Ya pokonya jangan dipendem aja kalo ada apa-apa.”
Dalem hati, “ya kali mi, kaya ga punya temen aja guenya-_-”
“Masa sama ibu sendiri yang ngelahirin gak terbuka.” Ibuku mulai curhat dah.
Emang sih, aku kurang nyaman curhat banyak hal sama ibuku. Aku lebih terbuka ke temen deket (sebenernya lebih terbuka ke diary dan diri sendiri :p).
Aku iyaiyain aja tuh curhatan ibuku, ya mau gimana lagi coba.
“Ya pokonya jangan dipendem sendiri lah.” Kata ibuku.
“Iyalah mi, teteh juga banyak temen.” Kataku.

Aneh juga sih kalo lagi bahas kaya ginian sama ibu tuh rasanya kaya anak bermasalah yang lagi diintrogasi guru BK. Padahal menurutku ini bukan masalah selagi si introvert itu bisa menangani beban resikonya sendiri. Ini cuma perbedaan kepribadian.

Okaaay begitulah ceritanya kalo kalian mau tau introvert kaya gimana. Atau diantara kalian apa ada yang sama juga pengalamannya kaya gini?

 

Originally written by Cho Eunsa โœ

Iklan

3 tanggapan untuk “Introvert bermasalah? Kata siapa?

  1. Hidup anak introvert!
    Yeiii…. kurang lebih aku juga gitu. Orang yang belum kenal sama aku mungkin akan beranggapan aku nih sombong *saking diemnya*, tapi coba kalo udah deket. Gilanya muncul. XD Kesan diem udah ilang, hanya aja cuma berlaku bagi temen deket. ๐Ÿ˜€

    Suka

    1. Yey ternyata kak vero introvert juga hahaha ๐Ÿ˜‚
      Bener banget kak, ngomong-ngomong kayaknya orang yang suka nulis kebanyakan introvert ya ๐Ÿ˜

      Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s